DPR RI Sebut Karena K3 PT GNI Sangat Lemah Penyebab Kematian Karyawan

banner 468x60

gNews.co.idDewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) menyoroti PT Gunbuster Nickel Industry (GNI) di Morowali Utara (Morut) Sulawesi Tengah.

Sorotan tersebut mengenai penerapan kerja di PT GNI yang dinilai masih bermasalah.

Itu menjadi salah satu poin yang wajib diperhatikan oleh seluruh manejemen perusahaan.

Menurut Anggota Komisi VII DPR RI, Nurhasan Zaidi  pengelolaan dan pemurnian (smelter) nikel yang dimiliki PTGNI yang merupakan perusahaan besar.

Dilansir dari laman resmi DPR RI, Ia mengatakan GNI masuk dalam proyek strategis nasional sudah seharusnya menerapkan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3).

Namun ungkap Nurhasan Zaidi, pada kenyataannya penerapan K3 di perusahaan ini sangat lemah.

Padahal seperti diketahui, PT GNI yang merupakan Pabrik Pengelolaan dan Pemurnian (smelter) nikel merupakan proyek besar yang bernilai Rp27 triliun.

“Saya melihat proyek PT GNI yang sudah berjalan tiga tahun seharusnya progresnya sudah lebih rapi dan cepat, terutama terkait persoalan K3 yang lemah,” ujar Nur Nurhasan Zaidi saat mengunjungi GNI, Rabu (4/1/2023).

Baca: DPR RI akan Investigasi Korban Kebakaran Smelter GNI, Politisi Gerindra: Perusahaan Harus Bertanggung Jawab Terhadap Korban

Komentar